Deteksi

KPw BI Provinsi Sumut : Pelaku UMKM Berperan Dalam Perekonomian Indonesia

DETEKSI.co – Medan, Pelatihan Kelas Ekspor Untuk UMKM Sumut tembus pasar global yang berlangsung secara virtual selama tiga hari mulai tanggal 22 – 24 di bulan Juni 2021, merupakan salah satu upaya dalam mendorong pengembangan dan peningkatan ekspor produk UMKM di Sumatera Utara.

Demikian dikatakan KPw BI Provinsi Sumut, Soekowardojo saat pembukaan pelatihan kelas ekspor Sumut, pada Selasa, 22 Juni 2021. Pelatihan diikuti 70 UMKM, terdiri atas 57 UMKM Binaan KPw BI Provinsi Sumut, KPw BI Pematang Siantar dan KPw BI Sibolga serta UMKM binaan/mitra Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Sumut.

Kegiatan tersebut digelar BI KPw Sumut bekerjasama dengan Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Sumatera Utara (DJBC Sumut), Balai Besar Karantina Pertanian Belawan (BBKP Belawan), Balai Karantina Ikan Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan Medan I (BKIPM I Medan).

Berikut materi yang dibawakan oleh beberapa narasumber yakni dari Perizinan Usaha dan Pengenalan Akuntansi Laporan Keuangan (PKN STAN), Tatalaksana Ekspor (Kanwil DJBC Sumut), Tatalaksana dan Perizinan Ekspor Produk Pertanian (BBKP Belawan), Tatalaksana dan Perizinan Produk Perikanan (BKIPM I Medan). Kemudian, Tutorial Pengisian Modul Pengguna Jasa dan Modul Ekspor (KPPBC TMP B Kuala Namu), Hak dan Kewajiban Wajib Pajak (Kanwil DJBC Sumut).

Kegiatan tersebut turut di hadiri oleh Kepala Kantor Wilayah Bea dan Cukai Sumut Ambang Priyonggo, Kepala Balai Besar Karantina Pertanian Belawan Andi PM Yusmanto AM SP MH, Ketua Gabungan Perusahaan Ekspor Indonesia (GPEI) Sumut Hendrik Sitompul, Kepala Balai Karantina Ikan Pengendalian Mutu (BKIPM) Medan I Muhammad Burlian SPi MSi.

Soekowardojo menyambut baik sinergi, kerjasama antar stakeholder dalam penyelenggaraan event seperti ini.

“Pelatihan kelas ekspor bagi UMKM yang diselenggarakan ini sangat relevan dan diperlukan untuk mendorong ekspor produk- produk UMKM terutama dari wilayah Sumut,” katanya.

Tambahnya, bahwa kegiatan ini sejalan dengan upaya yang dilakukan pemerintah, Bank Indonesia dan semua pihak dalam mendorong akses ke pasar global atau ekspor UMKM, atau UMKM Go Ekspor.

Diakuinya, pelaku UMKM begitu berperan dalam perekonomian Indonesia, baik dari sisi jumlah, kontribusi terhadap PDB, penyerapan tenaga kerja, maupun porsi terhadap ekspor non migas,” katanya.

Ia menyebutkan, berdasarkan data Kementerian Koperasi dan UKM tahun 2018, Pangsa UMKM mencapai sekitar 64,19 juta unit usaha atau 99,99 persen dari populasi perusahaan di Indonesia.

Sedangkan penyerapan tenaga kerja mencapai 116,97 juta tenaga kerja atau 97,05 persen dari total tenaga kerja. UMKM juga berkontribusi sekira Rp5.721,14 triliun atau 57,24% terhadap PDB, dan menyumbang sekira Rp293.840,9 miliar atau 14,37 persen terhadap ekspor non migas.

“Kami berharap Kanwil Bea dan Cukai Sumut dapat menyampaikan data mengenai kontribusi ekspor Sumut, termasuk jenis komoditi yang diekspor, negara tujuan ekspor, serta kontribusi ekspor produk UMKM, dan peluang ekspor produk ke berbagai negara,” kata Soekowardojo.

Soekowardojo mengakui, dalam pelaksanaan program pengembangan UMKM, perlu kolaborasi, sinergi, kerjasama berbagai pihak sebagaimana kegiatan yang dilakukan dalam tiga hari ini.

“Kami berharap, pengetahuan dan informasi yang diperoleh dari pelatihan ini, dapat menambah pengetahuan peserta terkait prosedur ekspor, berbagai informasi yang dapat dimanfaatkan untuk mendorong perluasan akses pasar, terutama ekspor,” ucapnya.(Red/Van)

Admin

Read Previous

Pemkab Sergai Komit Pulau Berhala Jadi Destinasi Wisata Unggulan

Read Next

Sudah Punya Tiga Istri, Sutrisno pun Garap Anak Tiri Hingga Hamil

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *